Pilihanraya Kampus Penentu Halatuju Pelajar

Oleh : Ikhwan Nain

Pilihanraya kampus, merupakan satu penerapan sistem demokrasi di dalam IPT. Melalui sistem ini kepimpinan pelajar kampus dapat ditentukan dengan kuasa penuh berada di tangan para pelajar bagi menentukan pemimpin pilihan mereka. Calon pilihanraya yang mendapat suara majoriti akan mendapat mandat daripada pelajar untuk memimpin.

Walaupun ini merupakan kali kedua pilihanraya kampus akan dilaksanakan Politeknik KK, namun masih ada golongan yang berpendapat ianya sekadar melantik pemimpin. Ada yang tidak sedar, selain berperanan sebagai sistem yang bakal menentukan kepimpinan kampus, sebenarnya pilihanraya kampus juga merupakan penentu kepada halatuju pelajar Politeknik KK itu sendiri.

“Bagaimana kamu memilih pemimpin, begitulah kamu akan dipimpin”

Halatuju pelajar yang dimaksudkan di sini ini ialah dari aspek politik, sosial dan juga beberapa elemen yang berkait rapat seperti kebajikan dan kebebasan para pelajar. Di mana para pemimpin yang bakal dilantik ini lah yang bakal bertindak sebagai pengemudi kepada para pelajar sama ada akan berlaku perubahan ataupun tetap ditakuk lama.

Melalui sejarah ada beberapa situasi yang boleh kita ambil contoh betapa proses menentukan kepimpinan ini akan mempengaruhi halatuju sesebuah masyarakat. Antaranya proses pembentukan khulafah ar-rasyidin, di mana pemilihan pemimpin berdasarkan sistem syura telah dilaksanakan dengan baik sekali. Hasilnya sistem politik Islam semakin meningkat dari masa ke semasa, sehingga membawa penawanan Rom dan Parsi.

Bukan itu sahaja, jika kita lihat kepada pembentukan negara kita sendiri kita boleh melihat betapa proses pemilihan kepimpinan itu boleh menentukan pembentukan sebuah masyarakat. Contohnya di utara tanah air, dengan proses pemilihan yang mengutamakan pemimpin ulama’ sebagai barisan hadapan akhirnya terbentuk sebuah masyarakat yang berpegang teguh kepada Islam.

Walau bagaimanapun, bagi peringkat kampus tidak dinafikan ada beberapa faktor luaran yang boleh menggagalkan keberkesanan perlaksanaan sistem pilihanraya sekaligus menjadikan pilihanraya sebagai satu pembaziran wang dan masa. Antaranya ialah pendirian pihak HEP atau Hal Ehwal Pelajar yang bersikap terbuka atau sebaliknya kerana bagi peringkat Politeknik kuasa pelajar adalah terletak di bawah HEP berbanding di Universiti yang berada di bawah bidang selia Naib Canselor.

Melalui beberapa tinjauan secara kasar dalam kalangan pelajar Politeknik KK, rata-rata pelajar sebenarnya mahukan JPP yang bertindak atas kepimpinan sendiri semenjak Pilihanraya kampus yang pertama lagi namun ia tidak menjadi kenyataan. Tidak kurang juga ada yang berpendapat pilihanraya kampus sia-sia kerana pemimpin tidak mampu menyuarakan apa yang mereka mahukan.

Jika ini berterusan pada Pilihanraya Kampus 13 Januari 2011 ia kemungkinan besar akan memberikan kesan terhadap kesedaran politik para pelajar pada masa mendatang.

Kesimpulan, para pelajar perlu menyertai pilihanraya kampus ini dengan prihatin dan HEP perlu membuka ruang kepada kepimpinan kampus masa hadapan. Ia bukan hanya untuk anda, tetapi semua. Setiap undi akan turut dipersoalkan di akhirat kelak oleh itu pilihlah dengan bijak.

pandangan peribadi penulis : sekiranya pilihanraya ini sekadar 'adat' lebih baik ia dihentikan. (apa pandangan anda?)

2 ulasan:

December 25, 2010 at 10:14 AM Sam'z Ha said...

salam. copy posting.

December 28, 2010 at 12:21 AM Rayyan said...

assalamualaikum wbt.

PRK proses memilih khalifah. Bg PI,PRS,Wataniah,JPK yg memiliki kualiti sbg pemimpin berjuangla pula dlm JPP. yg mn konsep kelb = DUN manakala JPP=Parlimen..Lebarkan lah tangungjawab kita..Usah berada di zon selesa shj.~ sekadar pandangan kerdil

http://penarayyan.blogspot.com/2010/11/umur-21-wajib-mengundi-anda-sudah.html