Lima Ciri Penting Pewaris Perjuangan Rasulullah S.A.W

1. Al-Wala' (Kesetiaan dan kejujuran).

Keikhlasan di dalam berjamaah adalah salah satu daripada 'Al-Wala'. Di mana, dengan lahirnya rasa ikhlas dalam diri seorang pejuang, akan membawanya kepada kesetiaan bersama jamaah yang didukungnya walaupun terpaksa menghadapi pelbagai ibtila yang besar.

Di zaman Rasulullah SAW, pelbagai sekatan yang dikenakan kepada orang-orang yang beriman. Antaranya ialah bangsa Quraisy Makkah mengharamkan untuk berjual beli kepada orang-orang yang beriman walaupun dalam kalangan orang-orang yang beriman itu adalah berbangsa Quraisy juga. Hal ini bersamaan dengan yang berlaku di negara kita.

***Pada 15 Oktober 2010 lalu, pembentangan Bajet 2011 telah dibentangkan oleh Perdana Menteri. Malangnya, tidak ada projek yang disentuh di Negeri Kelantan yang terkenal dengan Bandaraya Islamnya, sedangkan Kelantan juga adalah salah satu negeri di Malaysia. Tambahan lagi penduduk Kelantan juga majoriti penduduknya berbangsa Melayu (HarakahDaily). Tidak dinafikan bahawa apa yang berlaku adalah sejarah yang berulang daripada zaman Rasulullah SAW yang mana percubaan untuk menyekat Islam daripada berkembang di seluruh dunia umumnya dan di Malaysia khususnya.***

Namun yang demikian, sebagai orang-orang yang beriman, kita tidak boleh mengalah dengan sekatan ini kerana jika sekatan ini berulang semula, tidak mustahil juga kemenangan Rasulullah SAW akan berulang tidak lama lagi dengan syarat kita hendaklah wala' dengan jamaah seperti sahabat Radiallahu ajmain wala' kepada jamaah Islam yang dipimpin oleh Rasulullah SAW pada ketika itu.

2. As-Sam'u Watthoa'ah (Dengar dan taat).

Hal ini bersangkutan dengan Surah An-Nisa : 59 yang bermaksud :

"Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul (Muhammad SAW), dan Ulil Amri (pemegang kekuasaan-selagi tidak bercanggah dengan Al-Quran dan Sunnah) di antara kamu. Kemudian, jika kamu berbeza pendapat tentang sesuatu, maka kembalilah kepada Allah (Al-Quran) dan Rasul (Sunnahnya) , jika kamu beriman kepada Allah dan Hari Kemudian. Yang demikian itu, lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya."

Ketaatan itu membawa kepada menunaikan tugas secara selari mengikut persetujuan pemimpin. Jika tidak taat, maka akan berlaku perpecahan walaupun pendapat itu dipandang baik.

Namun yang demikian, keputusan pemimpin bukanlah segala-galanya kecuali para Nabi dan Rasul. Kerana manusia biasa mempunyai kelemahan aqal. Jika berlaku perselisihan, hendaklah kembali kepada Al-Quran dan Sunnah dan perlu dilakukan perbincangan dengan sebaik-baiknya. Pemimpin juga perlu berlapang dada dengan pendapat orang yang dipimpin sekiranya pendapat orang yang dipimpin memberi kesan yang baik kepada jamaah.

3. Iltizam=Lazima=Wajib (Komitmen).

Komitmen yang baik adalah sangat penting sebagai seorang pejuang dan menjadi satu dosa jika tidak memberikan komitmen yang sepatutnya, Sebgaimana Firman Allah yang bermaksud :

"Jika kamu tidak menuju medan, nescaya kamu akan mendapat azab yang pedih."

Dalam ayat ini terdapat perkataan 'tanfiru', di mana perkataan 'tanfiru' berasal daripada perkataan 'nafara' yang membawa maksud 'berlari'. Jika dibacakan tafsirannnya, berbunyi :

"Jika kamu tidak berlari (bersungguh-sungguh) ke medan perjuangan, nescaya kamu akan di azab oleh Allah dengan azab yang sangat pedih."

Sebagai contoh, tidak datang usrah, tidak datang mesyarat, tidak hadir muqayyam, melengahkan kerja dan sewaktu dengannya juga dikira tidak memberikan komitmen ataupun tidak merasa wajib dan hal ini yang dimaksudkan oleh Allah SWT akan mendapat azab yang pedih.

4. Istiqomah.

Sabda Rasulullah SAW :

"Tiga perkara yang tidak memberi manfaat bersama-samanya oleh sebarang amalan ialah menyekutukan Allah, menderhakai kedua ibu bapa dan lari dari medan perjuangan (tidak istiqomah)."

Hadith ini adalah ancaman bagi orang-orang yang tidak istiqomah di dalam perjuangan Islam.

Namun perlu diketahui bahawa bukanlah dinamakan istiqomah seseorang itu kerana lamanya bersama jamaah Islam, tetapi istiqomah dimaksudkan di sini ialah sentiasa berdiri(bekerja) untuk menegakkan Islam.

5. At-Tadhohiyyah (Pengorbanan).

Pengorbanan adalah salah satu daripada perkara wajib sebagai seorang pejuang. Sebagaiman Saidina Abu Bakr As-Siddiq yang sanggup memberikan seluruh hartanya demi kepentingan Daulah Islamiyyah.

Firman Allah SWT dalam Surah As-Soff : 11 :

"(Iaitu) Kamu beriman dengan Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui."

Perlu diingat, pengorbanan tanpa perjuangan adalah sia-sia. Contohnya, orang yang suka menderma, tetapi bukan ke arah perjuang Islam, tetapi ke arah kemaksiatan.

Kesimpulan.

Semua perkara ini perlu disemaikan dalam diri seseorang yang mewarisi perjuangan Rasulullah SAW bagi menjamin kemenangan Islam itu dicapai.

Firman Allah SWT dalam Surah Muhammad : 7 :

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong agama Allah, nescaya Allah akan menolong kamu (memberikan kemenangan) sehingga meneguhkan tapak pendirian kamu."

Wallahu'alam.

Al Mutahhara Kamaruddin,
Ketua Unit Tarbiyah Muslimin,
Kelab Islah.

Kursus Kepimpinan AJK Kelab ISLAH Sesi Jun 2010

17hb Oktober 2010 – Sebuah program Kursus Kepimpinan AJK Kelab Islah telah dilaksanakan di sini. Program anjuran Kelab Islah Politeknik KK tersebut telah berlangsung selama dua hari dua malam tersebut bermula pada 15 hb sehingga 17hb Oktober 2010 bertempat di Pusat Islam Politeknik KK.

Seramai 34 peserta telah menghadiri program berkenaan dan antar tajuk-tajuk kuliah dasar yang diusahakan ialah Protokol & Kertas Kerja (muh Rajif Kandondiog), Pengucapan Awam & Cara Berorganisasi (Hj. Fikri Bin ) serta Kepimpinan Dalam Islam (Ust. Khairul Fitri).

Majlis penutupan pula telah dirasmikan oleh Ust. Raja Ahmad Bin Raja Husin pada 10.30 pagi bertempat di Bilik Seminar Pusat Islam Politeknik KK. Semasa ucapan perasmiannya beliau mengingatkan para peserta tentang kisah kepimpinan Khalid al-Walid yang menjadi kekuatan kepada tentera Islam yang memerangi tentera musuh yang berlipat kali ganda bilangan jadi bilangan tentera islam.

Menyusul daripada program Kursus Kepimpinan AJK Kelab ISLAH Sesi Jun 2010 ialah program Penutupan AJK Kelab ISLAH Sesi Jun 2010 yang akan dikendalikan oleh para peserta kursus yang terpilih.

Nenek Pertama Pelaku Mati Syahid

Sumber : http://www.infopalestina.com

[ 04/06/2007 - 01:56 ]

COMES-Aku persembahkan jiwa raga ini untuk Allah, Palestina dan Al-Aqsha. Aku berharap Allah dapat menerima amal ibadahku ini. Aku juga berkorban demi para tawanan Palestina. Selanjutnya aku sampaikan salam untuk Abul Abad (Haneya) dan Al-Dhaif (Komandan AL-Qossam).

Perkataan terakhir inilah yang disampaikan Syahidah Hj Fatimah Al-Najjar (57 tahun). Ia mengakhiri hidupnya dengan pengorbanan dan kecintaan pada negerinya. Sebagaimana Ia telah menanamkan kecintaaan mati syahid pada anak-anaknya, beberapa saat sebelum ia betemu dengan Tuhannya, ketika ia meledakan dirinya di tengah serdadu Israel di Beth Hanon, Jalur Gaza.

Ummu Muhammad Fatimah Al-Najar adalah nenek pertama yang melakukan operasi mati syahid. Ia adalah salah satu sekian banyak dari para ibu yang sering kali menyaksikan pembantaian terhadap anak-anaknya, kehormatanya dirusak, rumahnya dihancurkan, pepohonannya ditumbangkan dibawah pantauan masyarakat dunia yang membisu.

Maka dengan keberanian yang membaja ia tampil membela negaranya dan mendahului para syuhada lainya.

Ummu Muhmmad teleh mengorbankan jiwa dan raganya di jalan Allah setelah sebelumnya ia serahkan rumahnya menjadi korban kemarahan serdadu Israel pada intifadhah yang lalu. Padahal rumah tersebut adalah tempat perlindungan  para pengungsi Palestina yang diusir dari tanah airnya oleh Israel. Ia juga telah merelakan anak-anaknya menjadi tawanan mendekam di penjara-penjara Israel.

Dalam penuturannya Ummu Muhammad menyampaikan, operasi jihadnya ini adalah bagian kecil dari sejumlah operasi jihad lainya, yang akan segera dilakukan oleh para mujahid dan mujahidah Palestina. Tunggulah pembalasan Al-Qossam yang akan mengguncangkan wilayah kalian dengan idzin Allah. Jalur Gaza akan menjadi kuburan kalian, wahai para pengecut Israel.

Fatimah AL-Najar atau dikenal dengan nama Ummu Muhammad adalah ibu dari tujuh anak laki-laki dan dua anak perempuannya. Ia telah bergabung dengan barisan para pelaku syahid lainya. Ia telah mampu meluluhlantakan pengepungan Israel terhadap lebih dari 70 mujahid di Masjid Al-Nasher Beth Hanon.

Salah seorang anaknya menuturkan, ibunya selalu mengikuti aksi demo yang dilakukan oleh gerakan Hamas, disamping itu, ia juga ikut dalam berbagai kegiatan social lainya. Ia telah mendidik anak-anaknya untuk senantiasa berpegang pada Al-Qur’an dan Al-Sunnah. Ia juga selelu berdo’a kepada Allah agar diberi kesempatan mati syahid.

Dalam salah satu pesan terakhirnya, Ummu Muhammad menyebutkan, dirinya telah menyerahkan

jiwa dan raganya untuk Allah, Negeri Palestina dan Al-Aqsha.

Dan dalam rekaman yang disebarkan salah satu media Islam, Ummu Muhammad berkata, saya meminta kepada Allah agar dikumpulkan dengan para syuhada di Surga Naim. Aku juga berdo’a semoga Allah memberikan hidayah kepada anak-anakku dan membimbingnya ke masjid. Aku meminta kepada keluargaku agar membagi-bagikan makanan ketika mendengar kabar kesyahidanku. Sampaikanlah salamku pada Abu Abdi, Isamel Haneya, perdana menteri Palestina dan Muhammad Al-Dhaif, komandan tingi Izzuddin al-Qossam dan kepada para syuhada lainya.

Dengan operasi jihadnya ini, Ummu Muhammad telah menciptakan legenda perlawanan yang dilakukan para wanita Palestina, dengan tekad keimananya yang sangat kuat melebihi semua tentara dan singgasana.

Dunia dan seisinya lebih kecil menurut pandanganya dari pada membiarkan negara tetap terjajah, warganya  teraniaya oleh musuh Israel laknatullah.